Thursday, 2 February 2017



Nak berubah bukannya mudah tetapi tidaklah susah.

Ada yang ingin menutup aurat yang sudah lama terdedah tetapi terbelenggu dek tuntutan kerjaya mahupun arus fesyen moden masakini. Hajat di hati berkobar-kobar mahu bertudung dan berjubah semula, namun niat hanya tinggal niat; yang ditangguh-tangguh hari demi hari.


Ada pula yang mahu berhijrah dari hidup yang tidak tentu arah kepada yang lebih baik. Cemburu melihat rakan-rakan yang sudah teratur jalannya berbanding diri sendiri yang masih merangkak-rangkak mencari kematangan iman. Cuma bila tiba esok hari yang dirancang sebagai permulaan detik baru, semangat terus hilang bagaikan misteri.

Ramai yang mahu berubah; dari keburukan ke arah kebaikan, dari bergelumang dosa ke arah kehidupan berpahala, dari jalan ke neraka ke jalan menuju syurga. Kerana fitrah kita dijadikan juga asalnya baik, bertepatan dengan firman Allah SWT:-

"Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dalam sebaik-baik kejadian" 

Surah at-Tin 95:04

Lalu saya tanyakan kepada semua:-

Apakah kita benar-benar ingin berubah ataupun sekadar berniat untuk menyedapkan hati sahaja?

Saya pernah melihat seorang kenalan yang datang mengadu kepada saya perihal dirinya yang serba tidak kena dalam hidup. Biarpun dia telah memiliki kerjaya yang stabil, kehidupan yang mewah dan lingkungan sosial yang baik; namun dia tetap tidak terasa tenang dan bahagia.

Pernah juga dia berazam untuk berubah, menetapkan waktu permulaan seperti awal Tahun Baru Masihi ataupun Tahun Baru Islam dan sebagainya. Tetapi apabila dia ingin melaksanakan perubahan itu, seolah-olah ada sesuatu dalam dirinya sendiri yang mensabotaj usahanya.

Disebabkan itulah dia masih di takuk yang lama.

Saya memahami situasi yang dialami oleh kenalan saya itu. Perubahan memerlukan kesabaran, kekuatan dan kesungguhan. Perubahan perlu disertai dengan pengorbanan, tanggungjawab dan keikhlasan. Itulah 'harga' sebuah perubahan yang perlu dibayar jika inginkan hasilnya di kemudian hari.

Seperti saya katakan sebelum ini:-

"Berubah bukannya mudah tetapi tidaklah susah"

Tetapkan di dalam hati ini yang mana kita mahu berubah kerana Allah SWT. Itulah matlamat utama yang perlu disematkan terlebih dahulu sebelum perkara-perkara lain. Apabila Allah SWT dibesarkan, akhirat diutamakan, maka nilaian dunia ini menjadi murah dan kecil sekali di mata kita. Ketika itulah segala-galanya dipertaruhkan demi untuk mendapat redha dan syurga Allah SWT.

Kerana dari Allah SWT sahaja kita akan mendapat pertolongan dan kekuatan hati dalam menempuh segala ujian yang mendatang. 

Ingatlah pesan Rasulullah SAW ini:-

"Sesungguhnya Allah menyukai apabila salah seorang daripada kamu melakukan sesuatu pekerjaan, ia melakukannya dengan baik, sempurna dan teliti." 

Hadith Riwayat al-Baihaqi

Sudah sampai masanya untuk kita jauhi sikap berdolak dalikberlengah-lengah serta tidak bersunguh-sungguh dalam setiap apa yang kita lakukan. DNA keburukan dalam diri ini perlu dikikis dan ditukar dengan elemen-elemen yang menjurus ke arah kebaikan dan kemuliaan

Jangan sesekali kita menenggelamkan diri dalam timbunan alasan dan keraguan yang hanya menipu diri kita. Bangkitlah dari lena dan humbankan segala kelemahan yang memerangkap hidup kita dari terjerat dengan tipu daya syaitan.

Seseorang pernah berkata kepada saya:-

"Hanya orang bodoh sahaja yang melakukan perkara yang sama dengan cara yang sama setiapkali tetapi mengharapkan hasil yang berbeza."

Oleh itu, jika kita mahu berubah, adakah kita mahu ulangi kesilapan yang sama yang tidak memberikan apa-apa perubahan di akhirnya?

Wallahu'alam

Mikhael dan sekolah

Biarlah Gambar Berbicara 

2017 tahun anak mama melangkah ke darjah 1 












Tuesday, 8 March 2016

my family day

Alhamdulillah baru diberi kesempatan menulis di ruangan ini,,, setahun menyepi dari menulis dan meninggalkan kenangan di blog ini untuk tatapan semua....
kekangan masa bersama keluarga, kerjaya dan masyarakat membataskan masa untuk mencoretkan sesuatu di laman ini. kesian anak-anak mama lama mama x upload sesuatu yang menarik untuk dikongsi bersama....

Alhamdulillah kehadiran 2016 ini memberikan sinar kebahagiaan buat keluarga kami semua,,, abang muhammad mikhael aiman sudah berusia 6 tahun sementara adik pula nuradriana baiti baru memasuki usia 2 tahun.... akibat kekangan masa tahun 2015 mama x sempat membawa anak-anak berjalan merentasi sempadan negeri-negeri di malaysia. berkesempatan itu pada 13&14 februari yang lepas sempena birthday si kecik kita pergi bercuti menjalani terapi minda ke pulau pangkor.... disini mama sertakan aktiviti bercuti buat semua...

sementara itu dicoretan ini juga mama selitkan beberapa gambar sempena sambutan birthday anak-anak mama pada bulan januari dan februari yang lalu... diharapkan sudi-sudilah melihat foto family ku,,,,













 Birthday Muhammad Mikhael Aiman yang ke-6










Birthday Nuradriana Baiti yang-2






Wednesday, 18 June 2014

My Little Princess

Kelahiran permata hati kedua melengkapkan lagi kebahagian kami sekeluarga. Kehadiran puteri penyeri dan pelengkap kehidupan berkeluarga.  Dilahirkan pada 13 Februari 2014 puteri kami diberi nama Nur Adriana Baiti. Selepas 4 tahun dari kelahiran yang pertama Muhammad Mikhael Aiman.  Muhammad Mikhael Aiman dan Nur Adriana Baiti permata hati yang perlu dicorakan untuk menempuhi hari mendatang.






Wednesday, 27 November 2013

Doa Pelembut Hati Suami, Isteri, Anak dan Sesiapa Sahaja InsyaAllah


"Kenapa suami aku masih tak mahu solat?"

"Apa salah aku sampai anak aku jadi macam ni?

"Ya, Allah kau kurniakanlah kesabaran dalam hati aku ini, Amin.."

Pening memikirkan cara menyelesaikan masalah rumah tangga anda??

Setiap orang mahukan rumah tangga yang bahagia. Suasana keluarga yang harmoni di tambah dengan kesabaran suami / isteri bekerjasama mendidik anak pasti sangat mengujakan.

Namun tidak semua yang kita harapkan akan menjadi kenyataan. Pasti dilanda badai, berombak, beralun bahtera yang sama-sama dibina dan dinaiki oleh suami isteri. 

"Sabar adalah jalan terbaik. Biasalah tu, rumah tangga mana ada sunyi setiap masa. Bersabarlah ye~"


      Sampai bila kita mahu bersabar kalau perkara yang sama sahaja berulang yang menyakitkan hati dan menyinggung perasaan kita? Sikap suami yang sambil lewa mengabaikan tanggungjawab, isteri yang tidak mendengar kata suami dan anak-anak yang degil selalu membuat masalah!

Jangan risau, ada doa pelembut hati suami, isteri, anak dan sesiapa sahaja insyaAllah.

        Nabi ada berpesan, apabila kamu ingin menyelesaikan apa sahaja masalah, rujuklah al-Quran. Doa ini merupakan ayat daripada surah Taha yang telah diajar oleh Ustaz Haron Din dalam Darussyifa' bertujuan untuk melembutkan hati.


Bismillahhirrahmanirrahim

Surah Taha ayat 1 hingga 5

Pengertiannya :
1.  Thaahaa.

2.  Kami tidak menurunkan Al Quran Ini kepadamu agar kamu menjadi susah;

3.  Tetapi sebagai peringatan bagi orang yang takut (kepada Allah),

4.  Yaitu diturunkan dari Allah yang menciptakan bumi dan langit yang Tinggi.

5.  (yaitu) Tuhan yang Maha Pemurah. yang bersemayam di atas 'Arsy.



Cara membaca :

1)Sediakan air kosong.

2)Baca surah al-fatihah diikuti dengan Surah Taha ayat 1 hingga 5 di atas.

3)Tiupkan pada air tersebut diniatkan supaya melembutkan hati sesiapa yang diingini.

4)Beri minum air ini kepada orang yang ingin dilembutkan hatinya. Dengan izin Allah berhasil.